Wijaya Karya (WIKA) kucurkan Rp 645,83 miliar di proyek Kereta Cepat Jakarta-Bandung

13 Oktober 2020 | Sumber: kontan

Reporter: Benedicta Prima | Editor: Wahyu T.Rahmawati

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Wijaya Karya Tbk (WIKA) memberikan pinjaman pemegang saham (shareholder loan) kepada PT Pilar Sinergi BUMN Indonesia (PSBI) sebesar Rp 645,83 miliar. Pinjaman tersebut diberikan dengan tenor 12 bulan. 

Dengan tambahan pinjaman pemegang saham tersebut, maka total pinjaman dana yang sudah terealisasi sebesar Rp 4,63 triliun. Pinjaman ini sudah diberikan oleh WIKA sejak Desember 2015. 

Transaksi ini merupakan transaksi afiliasi, karena WIKA merupakan pemegang saham PSBI sebesar 38%. PSBI merupakan konsorsium BUMN sebagai bagian dari pemilik saham PT Kereta Cepat Indonesia-China (KCIC) untuk proyek high speed railway atau kereta cepat Jakarta-Bandung dan pengembangan kawasan di sejumlah wilayah yang disinggahi.

Selain WIKA, pemegang saham PSBI adalah PT Kereta Api Indonesia sebesar 25%, PT Perkebunan Nusantara VIII sebesar 25% dan PT Jasa Marga Tbk (JSMR) sebesar 12%. 

"Perseroan menyampaikan informasi terkait dengan rencana transaksi yaitu pemberian pinjaman pemegang saham sebesar Rp 645,83 miliar dengan jangka waktu 12 bulan kepada PSBI untuk melaksanakan pemenuhan sisa kewajiban setoran untuk proyek kereta cepat Jakarta-Bandung yang akan dijadikan setoran modal PSBI kepada KCIC," jelas Sekretaris Perusahaan WIKA Mahendra Vijaya dalam keterbukaan informasi di Bursa Efek Indonesia (BEI), Senin (12/10).

Adapun, sumber dana rencana transaksi ini berasal dari pinjaman perbankan dengan tingkat bunga sebesar 10,25%. Maka besaran cost of fund WIKA merujuk pada besaran bunga pinjaman perbankan sebesar 10,25% per tahun dan merupakan beban bunga 1%, yang sehingga bunga yang dibebankan kepada PSBI adalah 11,25% tanpa jaminan dan tanpa pembatasan (covenant).